Penyebutan KKB di Media Daring Lebih Sering Daripada OPM

Istilah Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB) lebih banyak disebut dibandingkan Organisasi Papua Merdeka (OPM) dalam pemberitaan konflik Papua dalam beberapa hari terakhir. Lebih dari 60 portal media nasional maupun lokal menyebut kelompok yang melakukan penyerangan di tanah Papua dengan sebutan KKB ketimbang OPM.

Pemberitaan soal konflik Papua meningkat setelah terjadi penyerangan terhadap 8 karyawan Palapa Timur Telematika (PTT) Distrik Beoga, Kabupaten Puncak, Papua pada 2 Maret 2022. Berdasarkan pantauan Netray selama periode 1-11 Maret 2022, media banyak menggunakan istilah KKB untuk menyebut para pelaku penyerangan.

Gambar 1. Total News, Media, dan Kategori

Pantauan Netray selama periode tersebut menggunakan kata kunci “papua, kkb && opm” menunjukkan terdapat 2.340 pemberitaan dari 109 media daring. Tribun News jadi paling banyak dengan 304 pemberitaan disusul iNews.id 127 pemberitaan.

Dari jumlah total pemberitaan itu ada 476 pemberitaan yang menyebut KKB, sedangkan pemberitaan yang menyebut OPM ada 64. Sehingga KKB menjadi top organizations atau organisasi yang paling sering disebut setelah Tentara Nasional Indonesia (TNI) dan Kepolisian Republik Indonesia (Polri) dalam pemberitaan soal konflik Papua.

Gambar 2. Top Organizations dan Top Portal

Jika dilihat lebih detail lagi 476 pemberitaan yang meyebut KKB itu dilakukan oleh 63 media, sebanyak 339 pemberitaan di antaranya bersentimen negatif. Media yang paling banyak menyebut KKB dalam pemberitaanya adalah Tribun News yakni sebanyak 82 pemberitaan disusul iNews.id sebanyak 29 pemberitaan.

Tribun News lebih banyak pemberitaan yang menyebut KKB berdasarkan prespektif korban. Hal itu nampak pada analisis top words atau kata yang paling banyak disebut dalam pemberitaan menunjukkan kata “korban” muncul sebanyak 484 kali.

Gambar 3. Top Words dan sampel pemberitaan Tribun News

Sementara itu secara umum kata komplain atau kata bernada negatif yang paling banyak muncul dalam pemberitaan mengenai pemberitaan konflik Papua dalam pantuan Netray adalah “kekerasan, kecelakaan kerja, dan diserang KKB”.

Gambar 4. Top Komplain News Media

Kata-kata negatif itu muncul seiring pemberitaan soal 8 orang karyawan PTT ditembak mati yang disebut oleh banyak media dilakukan oleh KKB.

Dalam pantauan Netray, peristiwa penembakan itu kemudian diklaim dilakukan oleh Tentara Pembebasan Nasional Papua Barat-Organisasi Papua Merdeka (TPNPB-OPM). Salah satu media yang memberitakan klaim itu adalah Suara.com pada 4 Maret 2022 yang menyebut bahwa TPNPB-OPM bertanggungjawab atas meninggalnya 8 orang yang mereka klaim sebagai bagian dari TNI-Polri.

Muasal Penyebutan KKB dan OPM

Ester Yambeyapdi dalam tulisannya berjudul “Papua: Sejarah Integrasi yang Diingat dan Ingatan Kolektif” yang diterbitkan di jurnal Indonesian Historical Studies, 2018 menyebut Integrasi nasional di Papua pasca-New York Agrement 1962, kemudian adanya Penentuan Pendapat Rakyat (Pepera) 1969 sampai dengan empat tahun pertama pasca-Pepera memicu lahirnya kelompok pro dan kontra integrasi nasional. Kelompok kontra integrasi inilah yang jadi cikal bakal OPM.

OPM kemudian melakukan sejumlah perlawanan dengan tujuan untuk memerdekakan Papua dari Indonesia serta menunjukkan eksistensinya sebagai organisasi yang berjuang untuk memperoleh kebebasan. 

Namun dalam perjalanannya pemerintah kemudian melabeli OPM sebagai KKB atau kelompok kriminal biasa yang tidak teroganisir dan spordis sehingga penangananya dilakukan oleh Polri dan dibantu oleh TNI. Berbeda jika disebut sebagai OPM yang menurpakan kelompok sparatis terorganisir maka kendali penanganan ada di TNI.

Kemudian seiring berjalannya waktu tahun 2021, Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) mengusulkan agar KKB Papua kategori sebagai kelompok teror. Kehadiran organisasi ini dinilai akan menimbulkan rasa kurang aman dan mengganggu masyarakat Papua. Sementara OPM mengklaim sebaliknya, hadirnya OPM ini ditujukan untuk membela hak warga Papua.

Selama tahun 2020-2021 pelabelan kelompok bersenjata tersebut telah melakukan penyerangan berkisar 20 serangan baik kepada warga sipil maupun aparat TNI-Polri.

Simak analisis lainnya melalui https://blog.netray.id/ dan analisis mendalam Netray melalui https://medium.com/@netrayID

Editor: Irwan Syambudi

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

%d bloggers like this: