Fenomena Krisis Iklim serta Kaitannya dengan Childfree

Krisis iklim adalah sebuah krisis yang dialami oleh seluruh manusia di bumi yang disebakan oleh perubahan iklim. Perubahan iklim terjadi karena adanya kenaikan suhu pada planet bumi. Kenaikan suhu tersebut, tidak hanya berdampak pada naiknya temperatur bumi tetapi juga mengubah sistem iklim. Iklim sendiri merupakan kebiasaan atau karakter cuaca yang terjadi pada suatu tempat atau daerah. Perubahan iklim tersebut mempengaruhi berbagai aspek perubahan pada alam dan kehidupan manusia. Seperti halnya, menurunnya kualitas dan kuantitas air bersih, perubahan ekosistem wilayah hutan, lahan pertanian, dan pesisir perairan.

ilustrasi klikhijau.com

Krisis yang disebabkan karena perubahan iklim menjadi kekhawatiran masyarakat seluruh dunia. Hal ini karena krisis iklim juga berdampak pada ketahanan pangan, kesehatan, hingga perkembangbiakan manusia. Merasa penasaran dengan pembahasan krisis iklim di media daring, Media Monitoring Netray mencoba melakukan pemantauan. Seperti apa media daring memandang dampak bahaya dari krisis iklim? Dan bagaimana kekhawatiran masyarakat yang diwakili oleh warganet terkait perubahan iklim tersebut? Simak uraiannya berikut. 

Sorotan Media Pemberitaan pada Krisis Iklim

Netray mencoba memonitoring perubahan iklim pada media pemberitaan untuk melihat seberapa ramainya pembahasan seputar krisis iklim. Lantas pemberitaan dengan kategori apa saja yang paling sering diangkat oleh media seputar krisis iklim?

Selama satu bulan pemantauan dengan periode 1-26 Agustus 2021, krisis iklim telah diberitakan sebanyak 199 artikel. Pembahasan terkait perubahan iklim ini diangkat oleh 49 portal berita dengan mayoritas pemberitaan berkategori pemerintahan, bencana, dan kesehatan & gaya hidup. Lalu apa saja topik bahasan yang diangkat oleh media daring? Dari ratusan artikel yang telah terjaring Netray, media paling sering menggaungkan topik pemanasan global sebagai pemicu adanya krisis iklim. 

Pemanasan Global dan Krisis Iklim Saling Berkaitan

Laporan dari Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim (IPCC) menyimpulkan bahwa emisi karbon dari aktivitas manusia telah memanaskan planet bumi sehingga berdampak pada mencairnya es di beberapa wilayah dan kenaikan permukaan laut. Dikutip dari Liputan6, pemanasan global meningkat akibat efek dari rumah kaca, yaitu gas-gas di bagian luar atmosfer yang menjebak panas matahari sehingga mengakibatkan suhu bumi memanas. Beberapa gas dari efek rumah kaca yang dinilai berkontribusi besar dalam perubahan iklim adalah karbon dioksida (CO2) dan metana (CH4). Sementara itu, dalam laporan panel PBB diperlukan langkah ekstrem dalam mengurangi emisi gas rumah kaca. Sebab pencemaran karbondioksida sudah melampaui ambang batas dan mengakibatkan kenaikan suhu panas bumi sebesar 1,5 derajat pada beberapa dekade terakhir. 

Perspektif Tentang Limbah Medis yang Jadi Ancaman Baru Krisis Iklim

Seperti diketahui, dunia sedang berduka karena mengalami pandemi. Dilansir dari Detik, beberapa wilayah masih belum melakukan pengelolaan limbah medis secara memadai.  Pengelolaan limbah dari medis ini dianggap dilematis. Krisis limbah B3 medis ini, dapat diolah melalui pembakaran menggunakan alat insinerator. Permasalahannya yakni penggunaan alat tersebut dalam mengelola limbah medis dapat memperparah krisis iklim akibat polusi dan emisi yang dihasilkan oleh alat tersebut. Oleh karena itu, limbah medis masih menjadi PR bagi seluruh elemen masyarakat. 

Anak-Anak Alami Risiko Tinggi Terdampak Krisis Iklim 

United Nations Children’s Fund (UNICEF) merilis laporan terkait dampak krisis iklim terhadap anak-anak di seluruh dunia pada 20 Agustus 2021. Mengutip dari IDN Times, dari 2,2 miliar anak di dunia, sekitar 1 miliar dilaporkan tinggal di negara-negara yang menghadapi risiko tinggi terdampak krisis iklim. Negara-negara tersebut setidaknya mengalami empat bencana iklim dan lingkungan secara tumpang tindih. Menurut Direktur Eksekutif UNICEF Henrietta Fore, tubuh anak-anak lebih sulit beradaptasi dalam cuaca ekstrem dibandingkan oleh orang dewasa. Hal ini karena asupan makanan dan cairan yang dibutuhkan oleh tubuh anak-anak juga lebih banyak.  

Top Entitas Bencana dan Top Portal

Top Entitas Bencana
Top Portal

Berdasarkan entitas bencana di atas, media pemberitaan menyajikan beberapa bencana yang terjadi karena perubahan iklim. Kebakaran hutan dan banjir menjadi bencana yang paling sering terjadi di beberapa wilayah Indonesia, karena adanya krisis iklim. Kemudian portal media nasional yang paling banyak menyerukan isu krisis iklim di Indonesia adalah Liputan6, Detik, dan Kompas.

Kekhawatiran Warganet tentang Krisis Iklim 

Di samping memantau media pemberitaan, Netray juga melakukan monitoring keramaian warganet dalam membahas krisis iklim. Dengan memasukan kata kunci berupa krisis iklim, Netray menemukan perbincangan seputar topik tersebut menarik impresi sebesar 199,3 ribu.

Kemudian selama satu bulan pemantauan, krisis iklim diperbincangkan sebanyak 705 tweets. Kurva perbincangan warganet terlihat mulai ramai pada tanggal 21 Agustus dengan puncaknya terjadi pada 24 Agustus 2021. Apa yang menjadi bahasan warganet pada puncak kurva tertinggi tersebut? 

Melalui fitur tweets by populer, puncak perbincangan tanggal 24 Agustus didominasi oleh tweet dari akun @GreenpeaceID. Akun penggiat yang menaruh kepedulian penuh terhadap planet bumi tersebut menuliskan tweet berupa ajakan untuk bersama-sama mengakhiri krisis iklim. Selain tweet dari Green Peace, terdapat pula tweet dari beberapa akun yang peduli terhadap krisis iklim. 

Beberapa pendapat di atas, memperlihatkan bahwa manusia telah menyadari perkembangan krisis iklim yang kian mengkhawatirkan. Selain itu, skenario mitigasi krisis iklim juga harus diimbangi dengan kebijakan yang pro iklim agar tidak memperburuk keadaan.

Ungkapan Keresahan Warganet tentang Krisis Iklim 

Selain sikap optimisme yang ditunjukan beberapa warganet di atas, terdapat pula warganet yang merasa resah dan takut akan fakta terkait perubahan iklim di bumi yang semakin tidak menentu. 

Tidak sedikit warganet yang menilai bahwa perubahan iklim semakin kesini justru semakin parah. Ketakutan akan bencana alam yang siap menyergap kehidupan manusia di muka bumi ini menjadi rasa kekhawatiran yang terus mengikis pikiran manusia. 

Krisis Iklim Mempengaruhi Argumen Childfree? 

Pendapat mengenai krisis iklim yang ada kaitannya dengan argumen childfree pun tak kalah menuai sorotan warganet. 

Beberapa warganet mengungkapkan pendapat dengan sudut pandang masing-masing terhadap keterkaitan fenomena childfree dengan krisis iklim. Childfree merupakan sebuah keputusan atau pilihan hidup untuk tidak memiliki anak baik itu anak kandung, anak tiri, maupun anak angkat. Kaitannya dengan upaya mengurangi krisis iklim yakni tidak menambah populasi manusia.

Penutup 

Perubahan iklim harus menjadi perhatian khusus bagi seluruh manusia di bumi. Pasalnya dampak yang disebabkan dari krisis iklim menyeret segala elemen, mulai dari perubahan cuaca ekstrem hingga pola hidup manusia. Beberapa lembaga dunia terus berupaya untuk menekan dan mengurangi polusi, emisi gas yang dinilai dapat memicu parahnya krisis iklim. Mari lakukan perubahan dengan sedikit mengurangi kegiatan yang dapat menimbulkan polusi udara berlebihan. Demikian analisis Netray.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

%d bloggers like this: