Data eHac Bocor, Mengapa Kasus Serupa Terjadi Berulang Kali?

Masalah penyalahgunaan data privat sepertinya sedang menghinggapi dunia pengolahan informasi di Indonesia. Pada bulan November tahun lalu, tersurat kabar bahwa sebuah aplikasi menjual data penggunanya ke militer Amerika Serikat. Aplikasi bernama Muslim Pro ini banyak digunakan oleh warga Indonesia karena bukan kebetulan banyak umat Islam di negara ini. Beranjak ke bulan Mei tahun ini giliran data peserta BPJS yang bocor di internet. Data yang seharusnya dirahasiakan itu bahkan dijual di forum online oleh tangan tak bertanggung jawab.

Kasus serupa kembali terjadi ketika data pribadi dari aplikasi eHac (Electronic Health Alert Card), atau Kartu Kewaspadaan Kesehatan, yang tersimpan dalam server ternyata dapat dengan mudah diakses oleh siapapun. Tim pengembang aplikasi gagal membuat sistem yang aman dan dapat merugikan jutaan pengguna. Kebocoran data ini pertama kali ditemukan tim peneliti dari vpnMentor pada tanggal 15 Juli 2021. Mereka telah melaporkan masalah ini kepada pihak yang bertanggung jawab, akan tetapi respons yang diharapkan terkesan sangat lambat.

Karena sudah terjadi berkali-kali, Media Monitoring Netray ingin melihat bagaimana respons publik terhadap isu tersebut. Netray memantau linimasa Twitter guna mencari pendapat umum warganet dan siapa saja yang menjadi episentrum perbincangan. Simak hasil pemantauan dan analisis Netray di bawah ini.

Laporan Statistik Pemantauan Topik Kebocoran Data eHac di Linimasa Twitter

Dalam memantau perdebatan warganet Twitter terkait isu kebocoran data eHac, Netray menggunakan kata kunci eHac, data, dan bocor. Hal ini bertujuan untuk tidak hanya menangkap perbincangan tentang kebocoran data eHac, tetapi juga merangkum semua wacana yang berhubungan dengan kebocoran data pribadi secara umum. Kata kunci tersebut dipantau selama periode satu pekan antara 27 Agustus hingga 2 September 2021. Berikut ini analisis atas sejumlah data statistik yang berhasil dikumpulkan Netray.

Secara keseluruhan, tweet warganet yang mengandung kata kunci terakumulasi sebanyak 6.736 postingan. Jumlah ini terhitung cukup tinggi, meskipun bisa dikatakan belum masuk ke dalam kategori isu viral. Wacana keamanan siber semacam ini tentu bukan hidangan yang cocok untuk semua orang. Wajar apabila hanya sebagian kecil warganet yang terlibat di dalam perbincangan.

Melalui grafik Top Accounts, dapat dilihat siapa saja yang meramaikan perbincangan ini dan seberapa besar pengaruh mereka dalam perbincangan. Pada posisi pertama, terdapat akun @fschiko_ yang menulis tweet mengandung kata kunci perbincangan. Tweet ini memperoleh impresi sebanyak 33.231 berasal dari respons warganet. Posisi kedua adalah akun @sillysampi dengan total impresi sebesar 6.130 kali respons. Untuk lebih lengkapnya bisa disimak di bawah ini.

Akan tetapi, keterbatasan lingkup perbincangan ini tidak otomatis membendung fakta statistik yang justru menunjukan penerimaan masyarakat yang ternyata cukup masif. Hal ini dibuktikan dengan data impresi perbincangan sebesar 18,1 juta total reaksi warganet dalam bentuk retweet, replies, dan favorites. Terlebih lagi secara potensial perbincangan ini dapat menjangkau 113,2 juta akun di jagat Twitter berbahasa Indonesia.

Laporan statistik terakhir dari bagian ini adalah kecenderungan sentimen yang terkandung dalam perbincangan di linimasa. Netray menemukan 3.764 tweet ditulis dengan sentimen negatif. Sedangkan 1.299 tweet lainnya terindeks oleh mesin memiliki sentimen positif. Sisa dari total keseluruhan tweet merupakan unggahan dengan sentimen netral.

Tanggapan dan Komentar Warganet atas Kasus Kebocoran Data eHac

Merujuk grafik Peak Time pada pemaparan di atas, perbincangan terkait topik bocornya data pribadi pengguna eHac mulai meramaikan linimasa Twitter pada tanggal 31 Agustus 2021. Lantas siapa yang mulai memperbincangkan topik ini untuk pertama kalinya? Jika mengamati aktivitas kata kunci pada tanggal tersebut, terlihat bahwa topik mulai naik sejak pukul 08:00. Akun @FirdsAmri terpantau membuat tweet dengan mengutip tweet lainnya yakni dari Nuice Media di @nuicemedia. Hanya saja tweet tersebut tidak berbahasa Indonesia sehingga lepas dari pemantauan Netray.

ehac

Masih di tanggal 31 Agustus, akun dengan impresi tertinggi yakni @fschiko_ terlihat mulai meramaikan perbincangan pada hari tersebut, tepatnya pada pukul 11 siang. Sebagai pemerhati dunia digital @ismailfahmi juga turut serta dalam perbincangan dan dengan cepat merespons wacana kebocoran data eHac. Ia menyebut bahwa media luar negeri ternyata lebih dulu sudah membuat laporan atas keganjilan ini. Sementara itu baru dua akun tersebut yang aktif sejak tanggal 31 Agustus 2021.

Akun Top Accounts lain yang juga terlibat antara lain @secgron, @xvidgmbk, dan @DamarJuniarto. @secgron memberi penjelasan bagaimana lemahnya sistem keamanan eHac sehingga mudah diakses banyak orang, salah satunya seperti oleh VPN Mentor. @xvidgmbk menyoroti bagaimana orang-orang di pemerintahan kadang melakukan aksi dusta ke atasan mereka untuk menutupi sebuah kesalahan. Sedangkan @DamarJuniarto memberikan gambaran bagaimana informasi pribadi itu penting dengan contoh pemilu Amerika Serikat.

Memasuki tanggal 1 September 2021, yakni pada saat peak time, beberapa akun ikut mengangkat perbincangan ini. Yakni akun @sillysampi yang mengkritik program government 4.0 ketika masih banyak infrastruktur teknologi yang lemah dan @ezash yang membuat sebuah percakapan imajiner tentang betapa ironisnya keamanan data pribadi dalam aplikasi buatan pemerintah. Lantas kemana saja komentar dan tanggapan ini dilayangkan? Netray melihat warganet banyak menyebut akun Menkominfo Johnny G Plate di @PlateJhonny dalam cuitan mereka.

Penutup

Keamanan atas data pribadi seharusnya mendapat perhatian khusus dari para pemangku kepentingan. Apalagi di saat sejumlah aspek kehidupan semakin terintegrasi dengan dunia digital yang awalnya bertujuan untuk memudahkan hidup. Kasus kebocoran data eHac, PeduliLindungi, BPJS, hingga NIK sudah cukup menjadi bukti bahwa pemerintah masih belum menganggap penting masalah keamanan data pribadi. Apakah akan terulang kembali kasus serupa di kemudian hari apabila melihat situasi saat ini? Semoga saja tidak.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

%d bloggers like this: